Home » Golf » Lexi Thompson, Pemain Golf Profesional Wanita Berprestasi

Lexi Thompson, Pemain Golf Profesional Wanita Berprestasi

Lexi Thompson meledak ke kancah golf nasional ketika dia baru berusia 12 tahun. Pada usia 16, dia sudah menjadi pemenang di LPGA Tour. Sekarang di usia 20-an, dia melanjutkan sebagai salah satu pemain top golf wanita. Thompson adalah ancaman yang konsisten untuk menang dan memiliki peluang untuk mengambil peringkat No. 1 dunia. Sejauh ini, Thompson memiliki 11 kemenangan karir di LPGA Tour. Yang pertama dicapai pada tahun 2011 pada usia 16 tahun. Di kejuaraan besar, Thompson memiliki satu kemenangan sejauh ini, di Kejuaraan Kraft Nabisco 2014. Tapi dia memiliki beberapa finis Top 5 di jurusan lain, termasuk kekalahan playoff di ANA Inspiration 2017. Lexi Thompson baru berusia 12 tahun pada tahun 2007, tetapi dia tidak terlalu muda untuk membuat dunia golf memperhatikan.

Lexi Thompson, Pemain Golf Profesional Wanita Berprestasi

Praremaja Florida itu menjadi berita utama nasional ketika dia memenuhi syarat untuk bermain di US Women’s Open 2007 dia gagal lolos. Dia menjadi pemain profesional pada usia 15 tahun. Dia memenangkan LPGA Tour pada usia 16 tahun. Itu adalah awal yang baik untuk karir golfnya, tetapi awal yang terus dijalani Thompson. Lexi Thompson lahir di Florida dalam keluarga yang mencintai golf, dan dia sering berkompetisi melawan saudara-saudaranya yang bermain golf keduanya melanjutkan karir pro sendiri. Daya saing yang muncul pada usia muda dipindahkan ke kompetisi dan berkembang penuh pada tahun 2007. Tahun itu, Lexi selamat dari kualifikasi USGA untuk mendapatkan tempat di lapangan di US Women’s Open 2007. Dia baru berusia 12 tahun, empat bulan dan satu hari ketika dia lolos, menjadi kualifikasi termuda mengalahkan rekor yang sebelumnya dipegang oleh Morgan Pressel.

Juga pada tahun 2007, Thompson memenangkan Aldila Junior Classic, sebuah turnamen American Junior Golf Association, menjadi pemenang AJGA termuda kedua yang pernah ada. Dan dia memenangkan Kejuaraan PGA Junior, menjadi pemenang termuda di acara itu. Pada tahun 2008, Thompson bermain di US Women’s Open keduanya. Dan memenangkan satu-satunya kejuaraan USGA-nya, Amatir Junior A.S. Girls, menjadi pemenang¬†slot gacor termuda kedua pada saat itu. Pada tahun 2009, Thompson memenangkan Amatir Wanita Atlantik Selatan yang bergengsi. Dia selesai 21, terikat untuk amatir rendah, di utama LPGA Kraft Nabisco Championship, setelah menerima undangan khusus untuk bermain. Dan dia berhasil lolos untuk pertama kalinya di US Women’s Open, dengan finis di urutan ke-34. Dia bermain di tim Amerika di Piala Curtis 2010, dengan skor 4-0-1.

Setelah itu, pada 16 Juni 2010, dia mengumumkan bahwa dia akan menjadi profesional. Tidak lama kemudian, Thompson menjadi runner-up di Evian Masters 2010, sebuah turnamen yang kemudian diangkat ke status kejuaraan utama. Akhir tahun 2010, Thompson mengajukan petisi kepada LPGA untuk kesempatan bermain ekstra. Meskipun LPGA menolak permintaan tersebut, tur tersebut mengabaikan persyaratan usia minimum 18 tahun untuk memungkinkan Thompson mengikuti turnamen LPGA Q-School 2011. Pada tahun 2011, Thompson memenangkan Navistar LPGA Classic, menjadi pemenang termuda dalam sejarah LPGA. Dia menang lagi beberapa bulan kemudian di Ladies European Tour. Kemenangan LPGA keduanya datang di Sime Darby LPGA Malaysia pada 2013, yang ketiga diikuti di akhir tahun. Dan pada bulan April 2014, Thompson mengklaim kemenangan pertamanya di turnamen besar di Kraft Nabisco Championship.

Thompson adalah pemenang yang konsisten di tahun-tahun berikutnya, dengan dua kemenangan pada 2015, satu pada 2016 dan dua pada 2017. Pada 2017, Thompson memimpin tur dalam skor rata-rata (rata-rata 69,114, pada saat itu, rata-rata skor terendah keempat dalam sejarah LPGA) dan memenangkan perburuan poin musim Race to the CME Globe. Namun, dia juga mengalami masalah, termasuk di ANA 2017. Itu adalah turnamen yang tampaknya akan dimenangkannya dengan mudah dengan keunggulan beberapa pukulan di babak final. Tapi Thompson diberitahu selama final bahwa dia sedang dihukum empat pukulan untuk sesuatu yang terjadi sehari sebelumnya. Dia masih berhasil memainkan jalannya ke playoff melawan So Yeon Ryu, tetapi kalah di lubang tambahan.


Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.